Backup Database MySQL Dengan Metode Replikasi


ri32_mysql_backup

Pendahuluan

Setiap organisasi yang memiliki database perlu melakukan aktivitas backup secara periodik. Sebagai bentuk antisipasi jika terjadi sesuatu yang tidak diinginkan. 2 metode yang pernah saya terapkan adalah metode dump file dan metode replikasi.

Metode Dump File .SQL

Metode ini menggunakan script tertentu dan fungsi mysqldump sehingga terbentuk sebuah file dengan penamaan sesuai dengan periode waktu membackup database. Sedangkan untuk penjadwalannya memanfaatkan fasilitas window scheduler. Untuk tutorialnya bisa dibaca di blog berikut ini membuat-jadwal-backup-database-otomatis.

Namun saya menemukan kelemahan dari metode ini. Setelah berjalan beberapa lama file .SQL yang tercipta di PC backup terus terbentuk. bayangkan jika setiap filenya berukuran 2GB dan dibackup setiap hari. Maka perlu setiap minggu dilakukan penghapusan file di PC backup.

Ditambah, jika terjadi kesalahan atau error sistem sehingga perlu adanya tindakan restore database maka kita harus mengupload file database yang telah kita backup sebelumnya. dari pengalaman saya untuk import database jika terdapat field yang menampung jenis data BLOB. saya mengalamasi kesulitan karena didalam field BLOB terdapat karakter tertentu sehingga proses import selalu gagal. Sehingga saya menggunakan metode yang lain yaitu replikasi database.

Metode Replikasi Database

Replikasi database adalah seperangkat teknologi yang digunakan untuk menyalin dan mendistribusikan data dari satu database ke database yang lain. Dan selanjutnya, mensinkronisasikan antar database untuk menjaga konsistensi.

Dalam implementasi metode ini saya masih menggunakan PC backup sebagai SLAVE yang menampung data dari Database Server sebagai MASTER. Namun bedanya data dari master tidak ditampung ke dalam dump file .SQL tapi langsung disimpan ke database lokal yang ada di PC backup.

Dengan menggunakan metode ini, tidak perlu banyak file yang terbentuk dari proses backup database. cukup sediakan satu database lokal yang bertindak sebagai SLAVE. yang menampung data dari MASTER secara periodik. karena data nya sudah di sinkronisasi antar 2 database. Sehingga jika terjadi kerusakan data dapat dengan cepat di import dari SLAVE ke MASTER. untuk tutorialnya bisa dibaca di blog berikut ini synchronize-database-mysql-menggunakan.

Namun saya menemukan kelemahan dari metode ini, jika ternyata terdapat kesalahan data di database server dan databasenya sudah di sinkronisasi dengan database lokal secara periodik. maka jika kita ingin mengimport database di SLAVE ke MASTER datanya telah ikut terkontaminasi.

Penutup

Setiap metode ada kekurangan dan kelebihannya. tinggal kita memilih apakah menggunakan salah satu metode atau menggunakan kombinasi 2 metode.

Sekian artikel dari saya, semoga bermanfaat untuk teman-teman dan anda semua…aamiin

Bogor, 02-04-2018

KangAgus

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: